Home Against Tamileelam Budaya apa yang dimiliki Sri Lanka?

Budaya apa yang dimiliki Sri Lanka?

Source

transcurrents – Negara-bangsa Sri Lanka (sebelumnya Ceylon) adalah sebuah pulau di selatan anak benua India, menawarkan berbagai lanskap, mulai dari pantai, hutan hujan, dan ladang teh hingga situs arkeologi Buddhis kuno dan kota metropolitan yang ramai.

Budaya apa yang dimiliki Sri Lanka

Budaya apa yang dimiliki Sri Lanka? – Masyarakat Sri Lanka juga telah dipengaruhi oleh berbagai pengaruh kolonial dan modernisasi dalam tingkat yang berbeda-beda. Ada beberapa kelompok etnis, bahasa dan agama di Sri Lanka, dan ada keragaman lain dalam lanskap budaya. Dikutip dari Atlas Budaya , orang Sri Lanka cenderung mengidentifikasi diri mereka sendiri berdasarkan etnis, keluarga, agama, atau tempat lahir dan seringkali tetap setia kepada mereka yang menjadi anggota kelompok tersebut. Meskipun negara ini pernah mengalami ketegangan antar etnis di masa lalu, dua kelompok etnis terbesar, Sinhala (74,9%) dan Tamil (15,4%), sering berinteraksi secara damai satu sama lain.

1. Etnisitas dan Identitas

Pribadi Salah satu ciri budaya Sri Lanka adalah cara etnis, bahasa dan afiliasi agama saling terkait, yang masing-masing merupakan elemen penting dari identitas individu. Selain dua kelompok etnis terbesar, Sinhala (74,9%) dan Tamil (15,4%), Moor Sri Lanka (9,2%) adalah kelompok etnis terbesar ketiga. 1 Sisa 0,5 penduduk Sri Lanka terdiri dari rakyat jelata (leluhur campuran Eropa), Pearlsees (imigran dari Hindia Barat), dan Vedda (diidentifikasi sebagai penduduk asli di negara tersebut). Tamil selanjutnya dibagi menjadi dua kelompok: Tamil di Sri Lanka dan Tamil di India.

Di Sri Lanka, etnisitas dan agama sering kali berkaitan erat. Bahkan, agama seseorang seringkali bisa dimaknai berdasarkan sukunya. Lebih khusus, 70,2% dari populasi adalah Buddha, biasanya Sinhala, sementara Hindu (12,6%) lebih cenderung menjadi orang Tamil. 2 Orang yang menganggap diri mereka Muslim (9,7%) berasal dari berbagai latar belakang (terutama Moor Sri Lanka), tetapi umumnya diakui sebagai demografi dalam masyarakat Sri Lanka.

Penyebaran agama Buddha di Sri Lanka cenderung memperkuat kekuasaan mayoritas Sinhala. Anggota elit Sinhala dan biksu Buddha yang mendukung nasionalisme Buddhis Sinhala mengklaim bahwa Sri Lanka adalah tanah agama Buddha, “Kerajaan Hukum”. Namun, pernyataan seperti itu juga dapat mengasingkan agama dan kelompok etnis lain di negara tersebut (lihat “Buddhisme” dalam Agama).

Sri Lanka memiliki tiga bahasa resmi: Sinhala, Tamil, dan Inggris. Ini jelas secara nasional, karena sebagian besar tanda ditulis dalam ketiga bahasa. Mayoritas umat Buddha Sinhala berbicara terutama dalam bahasa Sinhala, tetapi bahasa Tamil digunakan secara luas oleh orang Moor/Muslim Sri Lanka dan Tamil/Hindu. Diperkenalkan sebagai hasil penjajahan Inggris, bahasa Inggris telah menjadi bahasa yang digunakan dalam administrasi pemerintahan dan kegiatan komersial. Namun, Sinhala masih banyak digunakan di masyarakat ini. Bahasa adalah masalah kontroversial di Sri Lanka karena inisiatif Sinhala saja yang didukung oleh beberapa politisi. Hal ini menyebabkan gelombang perlawanan dari beberapa orang Tamil yang membuka jalan bagi perang saudara (bersama dengan masalah lainnya).

2 Civil War (1983 2009)

Ada periode ketegangan etnis sejak negara itu merdeka dari kekuasaan Inggris pada tahun 1948. Era pasca-kemerdekaan Sri Lanka ditandai dengan bangkitnya nasionalisme Buddhis Sinhala dan ketegangan-ketegangan berikutnya dari warganya. Perang saudara secara resmi dimulai pada tahun 1983, tetapi ketegangan yang mendasari konflik meluas lebih jauh ke dalam sejarah Sri Lanka. Gerakan khusus Sinhala telah muncul untuk mendefinisikan identitas nasional Sri Lanka. Ini meremehkan non-Sinhala dan non-Buddha dan membatasi akses mereka ke peluang dan kepentingan yang dikendalikan negara.

Perlawanan terhadap nasionalisme Sinhala oleh kelompok kecil yang disebut Macan Pembebasan Tamil Elam (LTTE) menyebabkan perang saudara. Konflik menyebabkan evakuasi luas, menewaskan 100.000 orang. Ungkapan kekecewaan dan belasungkawa agak terbatas pada wilayah pribadi, karena banyak juga yang takut untuk terlibat dalam perang saudara secara terbuka. Ini berarti bahwa perang saudara terus membawa kesedihan dan sakit hati yang tak tergantikan bagi banyak keluarga dan rumah di Sri Lanka.

Pemerintah Sri Lanka menyatakan kemenangan dalam perang saudara selama 26 tahun pada tahun 2009, tetapi hubungan politik dan sosial antara Sinhala dan Tamil terkadang tegang. Buntut dari perang saudara telah membuat banyak orang Tamil melarikan diri dari negara itu. Menurut Kementerian Imigrasi dan Perlindungan Perbatasan Pemerintah Australia (2014), sebagian besar imigran Sri Lanka dari tahun 2012 hingga 2013 adalah orang Tamil, banyak di antaranya mengajukan permohonan suaka. Meskipun mungkin ada ketegangan sporadis antara Sinhala dan Tamil, kedua kelompok etnis tersebut umumnya hidup bersama secara damai dan kooperatif.

Terlepas dari pembagian masyarakat, banyak orang Sri Lanka sangat bangga dengan kebangsaan mereka, baik dalam kebangsaan dan budaya, terutama dalam perbedaan mereka dari India. Sisa-sisa budaya India dapat ditemukan di Sri Lanka, banyak di antaranya berasal dari tradisi Buddha dan Hindu yang sama. Seiring waktu, karakteristik budaya anak benua India telah tumbuh dan berubah secara independen di Sri Lanka, berkontribusi pada pembentukan budaya dan identitas Sri Lanka yang unik.

Baca Juga : Diplomat China Teratas akan Mengunjungi Sri Lanka saat Krisis Forex Mendalam

3. Stratifikasi dan Stratifikasi Sosial

Terlepas dari ketegangan antara kelompok etnis di masa lalu, orang-orang Sri Lanka cenderung berinteraksi dan membangun persahabatan dengan orang-orang dari berbagai etnis dan agama. Pembagian umumnya lebih umum dalam kaitannya dengan kelas sosial. Hal ini terutama disebabkan oleh hierarki sistem kasta yang sebelumnya dijalankan oleh masyarakat. Dalam konteks Sri Lanka, sistem kasta mengacu pada struktur “Kura”.

Struktur ini menentukan komunitas sosial di mana seseorang dilahirkan. Sering disebut dengan nama panggilan. Konsep kemurnian memberikan alasan untuk membagi masyarakat ke dalam kelompok yang berbeda, dan hierarki kasta ditentukan oleh tingkat ketidakmurnian yang dirasakan oleh masing-masing kelompok. Ini terkait dengan kemurnian fisik dan spiritual yang terkait dengan tubuh dan pekerjaan seseorang.

Orang Sri Lanka cenderung lebih sadar akan status sosial mereka daripada teman sekelas mereka, tetapi sikap ini lebih umum di luar daerah perkotaan, terutama di daerah pedesaan. Orangorang di setiap kula diharapkan untuk melestarikan kelas sosial yang berbeda dengan salah satu contohnya adalah perkawinan endogami / antar kasta. Namun, perlu dicatat bahwa hierarki kasta berbeda antara orang Tamil dan etnis Sinhala .

Karena orang Tamil umumnya berkorelasi dengan Hindu, model sistem kasta mereka menyerupai model yang diamati dalam masyarakat India (lihat ‘ Hierarki dan Stratifikasi’ dalam Konsep Inti profil Budaya India).

Mengenai etnis Sinhala , sikap dan gagasan yang terkait dengan sistem kasta masih berlaku sampai batas tertentu di kalangan generasi yang lebih tua, meskipun telah dihapuskan Secara hukum. Namun, generasi muda Sri Lanka Sinhala cenderung tidak mempertimbangkan kasta sebagai faktor terkait dalam berinteraksi dengan orang lain. Faktanya, banyak anak muda Sinhala tidak mengetahui kasta mereka.

Selain itu, sistem kasta memainkan peran sekunder dalam kemajuan spiritual atau akses ke peluang. Di luar ranah privat, sebagian besar interaksi sosial terjadi secara independen dari sistem kasta. Anggota dari berbagai klub dapat bekerja sama dan berinteraksi secara bebas tanpa merasa tidak nyaman dengan ketidaksetaraan kasta. Namun, di kalangan orang Tamil, sistem kasta tetap menjadi faktor penting dalam menentukan posisi dan interaksi seseorang dalam masyarakat.

4. “Wajah” dan Interaksi Sosial

Konsep wajah terlihat dari cara orang Sri Lanka bertindak dan berinteraksi satu sama lain. Wajah mengacu pada reputasi, martabat, dan kehormatan seseorang. Orang Sri Lanka dapat bertindak dengan sengaja dan bijaksana untuk mencegah ledakan dan konflik.

Mereka sering kali tetap tenang dan melakukan yang terbaik untuk memecahkan masalah yang muncul. Bahkan, ketika diminta untuk membantu pemberi pinjaman atau memecahkan masalah, tanggapan umumnya adalah mengatakan “tidak ada masalah”. Karena Sri Lanka adalah masyarakat kolektivis, individu sering mengakui diri mereka sebagai anggota kelompok etnis, agama, atau bahasa daripada sebagai aktor individu dan otonom. Demikian pula, perilaku manusia diasumsikan mencerminkan kelompok yang mereka identifikasi.

5. Agama

Kebebasan untuk memilih dan menyatakan afiliasi keagamaan dijamin oleh Konstitusi Sri Lanka. Buddhisme adalah agama utama di Sri Lanka, dan 70,2% dari populasi mengidentifikasi diri sebagai Buddha. 1 Dari sisa penduduk Sri Lanka, 12,6% adalah Hindu, 9,7% adalah Muslim dan 6,1% adalah Kristen. 2 Lanskap sosial suatu negara cenderung menunjukkan hubungan antara suku dan agama. Mayoritas orang Sinhala pada umumnya menganut agama Buddha, dan akibatnya, kepercayaan memperoleh status khusus di atas agama lain, meskipun itu bukan agama negara. Mereka yang mengidentifikasi Hindu cenderung Tamil, sedangkan mereka yang mengidentifikasi mereka sebagai Muslim umumnya Moor Sri Lanka.

Matt Christian pada dasarnya adalah hamburger. Namun, identitas dengan agama tertentu belum tentu terkait dengan etnis. Misalnya, ada orang Sri Lanka yang mengidentifikasi diri mereka sebagai orang Kristen dari Sinhala atau Tamil. Selain itu, adalah umum untuk menemukan agama yang berbeda berdampingan. Umat ​​​​Buddha dapat mengunjungi kuil Hindu untuk memberi penghormatan kepada Buddha, dan gereja mungkin berada di dekat masjid.

6. Agama Buddha di Sri Lanka

Mayoritas orang Sri Lanka mengakui bahwa mereka beragama Buddha, dan bentuk utama agama Buddha yang dipraktikkan di Sri Lanka adalah Buddhisme Theravada. Teks Buddhis Theravada yang paling penting dan suci, Tripitaka, pertama kali ditulis di Sri Lanka. Di antara beberapa pendukung, fakta ini memperkuat pandangan bahwa Sri Lanka adalah “negara terpilih” untuk agama Buddha dan pemecah gelombang potensial bagi masa depan agama.

Umat Buddha Sri Lanka (dan umumnya pengikut Buddhis Theravada) mengungsi ke “Sanpo”: guru (Prancis), ajaran (Dharma), dan komunitas biara (Sanga). Dalam Buddhisme Theravada, Buddhisme tidak dianggap sebagai “dewa” dalam pengertian Abraham. Dedikasi kepada Sang Buddha, di sisi lain, serupa dengan rasa hormat yang dimiliki para murid kepada guru mereka. Menghormati dan menghormati Buddha adalah prinsip penting bagi penganut Buddha di Sri Lanka.

Sehubungan dengan ajaran, doktrin inti agama Buddha (“hukum”) adalah “Empat Kebenaran Mulia”, menganjurkan gagasan bahwa penderitaan adalah akar dari semua kehidupan yang harus dilepaskan melalui praktik “Jalan Mulia Berunsur Delapan”. sedang mengerjakan. Jemaat Buddha Sri Lanka umumnya menganut banyak kepercayaan dan praktik lain yang telah dimasukkan ke dalam interpretasi Sinhala dari Buddhisme Theravada.

Bhikkhu (ordo biksu Buddha yang terdiri dari biksu yang ditahbiskan, biksuni, dan/atau pemula) adalah lembaga penting di Sri Lanka. Meskipun Sri Lanka tidak memiliki sanga pusat, ada banyak biksu biksu di negara ini, masing-masing dengan disiplin dan gaya perekrutannya sendiri. Baik di Sri Lanka historis dan kontemporer, Sanga memiliki dampak besar pada masyarakat. Misalnya, di saat krisis atau kesuksesan, biksu memainkan peran penting bagi masyarakat umum dan mempraktekkan filantropi publik.

Sanga juga memainkan peran penting dalam politik Sri Lanka, yang mencerminkan campuran agama, nasionalisme Sinhala dan politik. Misalnya, komunitas radikal Sanga menuduh orang Tamil termasuk dalam urusan nasional dan mengubah sistem kesatuan saat ini. Para biksu dan denominasi telah mencampuri urusan nasional, tetapi seluruh ordo biksu jarang bersatu di belakang satu partai atau kebijakan.

7 Kehidupan keluarga berputar di sekitar keluarga bagi kebanyakan orang di Sri Lanka.

Dalam budaya kolektivis seperti Sri Lanka, keluarga adalah kelompok pertama yang bergabung saat lahir. Kepentingan keluarga diharapkan lebih diutamakan daripada kepentingan pribadi dan loyalitas kepada keluarga lain (misalnya, insentif). Selain itu, perilaku individu dapat mempengaruhi bagaimana orang lain memandang seluruh keluarga. Hubungan yang paling penting dari orang biasanya dalam keluarga inti, tetapi hubungan keluarga besar juga penting.

Seringkali, 3-4 generasi hidup bersama dan pihak keluarga laki-laki memiliki hubungan. Sang ibu dihormati dengan otoritas keluarga yang cukup besar, tetapi ayah (atau putra sulung) biasanya adalah patriark. Usia juga merupakan sumber hierarki rumah tangga, dan orang yang lebih tua sangat dihormati dan dirawat mulai dari keluarga di rumah hingga usia lanjut. Sebagai tanda hormat, merupakan kebiasaan untuk memanggil setiap penatua sebagai “bibi” atau “paman”.

8 Peran Gender

Ada tradisi panjang baik laki-laki maupun perempuan berpartisipasi dalam angkatan kerja, tetapi kecenderungan umum adalah laki-laki fokus pada peluang pendapatan dan perempuan fokus pada rumah. Banyak perempuan terlibat dalam pasar tenaga kerja secara luas. Namun, kontribusi tidak konsisten karena konsentrasi perempuan dalam profesi seperti pemetik teh, pembuatan pakaian dan pendidikan.

Namun, dalam masyarakat Sri Lanka, perempuan cenderung berada pada posisi yang lebih tinggi di masyarakat daripada di negara-negara Asia Selatan lainnya. Hal ini terutama disebabkan oleh tradisi pernikahan anak di Asia Selatan yang jarang terjadi di Sri Lanka. Selain itu, Sri Lanka adalah negara pertama di dunia yang memilih perdana menteri wanita (1960). Secara formal, perempuan memiliki kewarganegaraan penuh, tetapi mereka masih diharapkan untuk tunduk kepada laki-laki di sebagian besar, jika tidak semua, bidang kehidupan.

9. Hubungan dan Perkawinan
Perjodohan pernah menjadi hal biasa di Sri Lanka, tetapi dapat berlanjut di pedesaan Sri Lanka. Pernikahan diatur untuk memasangkan orang dengan status

The post Budaya apa yang dimiliki Sri Lanka? first appeared on Trans Current - Media Berita Informasi Di Negara Sri Lanka.
Source

Leave a Comment


To prove you're a person (not a spam script), type the security word shown in the picture.
You can enter the Tamil word
Anti-Spam Image