Home » Krisis Ekonomi China, India, dan Sri Lanka yang Belum Pernah Terjadi Sebelumnya

Krisis Ekonomi China, India, dan Sri Lanka yang Belum Pernah Terjadi Sebelumnya

Source

Krisis Ekonomi China, India, dan Sri Lanka yang Belum Pernah Terjadi SebelumnyaSri Lanka saat ini menghadapi krisis ekonomi terburuk sejak negara itu memperoleh kemerdekaan pada tahun 1948. Terlepas dari jaminan terus-menerus oleh Gubernur Bank Sentral Sri Lanka (CBSL), lembaga pemeringkat internasional serta ekonom telah membunyikan alarm tentang krisis Sri Lanka. kemampuan untuk melakukan pembayaran utang luar negeri pada tahun 2022. Sejumlah analisis menunjukkan bahwa Sri Lanka berada di ambang default utang negara karena cadangan mata uang asing yang dapat digunakan negara itu jatuh di bawah $1 miliar.

Krisis Ekonomi China, India, dan Sri Lanka yang Belum Pernah Terjadi Sebelumnya

 Baca Juga : 10 Fakta Menarik Tentang Sri Lanka

transcurrents – Hari demi hari, tanda-tanda peringatan tentang potensi default bertambah. Pada awal Maret, Kementerian Tenaga Listrik Sri Lanka mengumumkan pemadaman listrik setiap hari selama tujuh setengah jam karena negara tersebut gagal membeli minyak yang dibutuhkan untuk pembangkit listrik karena kekurangan mata uang asing. Pada minggu yang sama, antrian panjang terlihat di SPBU akibat kelangkaan bahan bakar. Asosiasi pemilik bus bahkan menyuarakan keprihatinan tentang kelanjutan layanan transportasi karena krisis pasokan bahan bakar.

Semua peristiwa ini adalah hasil dari krisis Neraca Pembayaran (BOP) yang parah yang telah diperjuangkan Sri Lanka sejak awal 2020. Dengan COVID-19 melanda dunia, Sri Lanka kehilangan sekitar $4 miliar arus masuk mata uang asing tahunan yang diperoleh dari pariwisata. Di sisi lain, dampak ekonomi yang merugikan dari COVID-19, perubahan kebijakan ekonomi yang sembrono seperti pemotongan pajak yang diberikan pada akhir Desember 2019, dan sikap keras kepala pemerintah untuk tidak mencari dukungan dari Dana Moneter Internasional (IMF) mengakibatkan penurunan peringkat kredit negara secara konsisten. Dengan perkembangan tersebut, Sri Lanka tidak dapat meminjam dari pasar modal internasional melalui penerbitan International Sovereign Bonds (ISBs). Negara ini belum mengeluarkan satu pun ISB sejak April 2019.

Karena perkembangan ini, arus masuk mata uang asing Sri Lanka berkurang drastis. Pada tahun 2020, pemerintah memberlakukan pembatasan impor yang ketat, termasuk menangguhkan impor kendaraan, untuk membatasi arus keluar mata uang asing. Meski arus keluar valas ke impor berkurang, komitmen pembayaran utang luar negeri tetap tidak berubah. Ini berarti kesenjangan pembiayaan eksternal Sri Lanka (kekurangan arus masuk mata uang asing untuk memenuhi arus keluar mata uang asing) semakin diperluas tanpa opsi untuk menerbitkan ISB. Karena aliran masuk valas tidak mencukupi, pemerintah terus mengeringkan cadangan devisa untuk membayar pinjaman yang ada. Akibatnya, cadangan mata uang asing turun dari $7,5 miliar pada Februari 2020 menjadi $1 miliar pada akhir November 2021.

Tanggapan biasa terhadap krisis BOP yang parah seperti ini adalah mencari dukungan IMF. Sebenarnya, alasan pembentukan IMF adalah untuk membantu negara-negara mengatasi krisis BOP. Namun, pemerintah Sri Lanka melanjutkan penolakan kerasnya untuk mencari bantuan dari IMF atau merestrukturisasi utang.

Cina dan India Bukan IMF?

Karena pemerintah bersikeras untuk tidak mencari bantuan IMF, mereka mencari jalan alternatif untuk mengatasi krisis ekonomi. Mengingat besarnya krisis, membatasi impor tidak cukup untuk menjembatani kesenjangan pembiayaan eksternal. Negara kepulauan perlu menemukan cara untuk meningkatkan arus masuk mata uang asing.

Dengan latar belakang ini, pemerintah Sri Lanka mulai mencari dukungan dari dua pesaing global yang bersaing: India dan Cina. Sri Lanka telah memiliki hubungan ekonomi yang kuat dengan kedua negara ini selama beberapa dekade; hubungan ekonomi dengan Cina khususnya semakin kuat selama 20 tahun terakhir, dengan Cina muncul sebagai pemberi pinjaman bilateral terbesar dan penyedia FDI ke Sri Lanka. Presiden Gotabaya Rajapaksa dan banyak pemimpin politik penting negara lainnya meminta dukungan ekonomi dari China dan India untuk mengatasi krisis ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Kemungkinan alasan pemerintah Sri Lanka memilih untuk mencari bantuan keuangan dari China dan India adalah keengganan mereka untuk melakukan reformasi ekonomi yang merupakan bagian dari program IMF. Pemerintah Rajapaksa, segera setelah kemenangan pemilihannya, menurunkan tarif pajak dan menghapuskan beberapa pajak. Pemerintah memutuskan untuk tidak melanjutkan undang-undang yang diusulkan untuk menjamin independensi Bank Sentral, sebuah kebijakan yang sangat dianjurkan oleh IMF. Selanjutnya, Bank Sentral Sri Lanka (CBSL) telah mengendalikan nilai tukar, kebalikan dari apa yang direkomendasikan IMF. Jadi, mencari bantuan IMF berarti merevisi sebagian besar kebijakan ekonomi pemerintah Rajapaksa dan melaksanakan reformasi ekonomi. Meskipun sebagian besar perubahan kebijakan dan reformasi ekonomi ini adalah kebutuhan saat ini, beberapa dari reformasi ini seringkali memiliki biaya politik yang tinggi. Revisi kebijakan seperti itu juga berarti pengakuan dari pemerintah untuk mengatakan: “Kami membuat kesalahan besar. Kita seharusnya tidak mengurangi pajak.”

Sri Lanka dapat memperoleh bantuan keuangan dari Cina dan India tanpa persyaratan seperti itu. Tentu saja, ada syarat dan kesepakatan yang mendasari dalam memperoleh bantuan keuangan ini. Namun kondisi tersebut berbeda dengan yang dianjurkan oleh IMF, karena kepentingan China dan India lebih bersifat geopolitik dibandingkan dengan kepentingan ekonomi IMF.

Krisis BOP Sri Lanka Melampaui Utang China

Di masa lalu, Sri Lanka sangat bergantung pada China untuk menghindari masalah BOP. Pada tahun 2018, Sri Lanka memperoleh Foreign Currency Term Financing Facility (FCTFF) sebesar $1 miliar dari China Development Bank (CDB). Pada tahun 2017 dan 2018, arus masuk mata uang asing yang dihasilkan melalui penyewaan pelabuhan Hambantota ke China Merchant Port Company membantu Sri Lanka untuk meningkatkan cadangan mata uang asing dan menjembatani defisit fiskal.

Setelah pandemi melanda dunia dan Sri Lanka tidak dapat meminjam dari pasar modal internasional, CDB memperpanjang FCTFF lain sebesar $500 juta ke Sri Lanka pada April 2020. Ini bukan kredit ekspor biasa; Pinjaman ini langsung digunakan untuk memperkuat posisi cadangan devisa Sri Lanka. Menurut Kementerian Keuangan, ini merupakan peningkatan dari FCTFF sebelumnya sebesar $1 miliar yang diperoleh Sri Lanka dari CDB pada tahun 2018.

Tingkat bunga pinjaman yang diperoleh pada tahun 2018 adalah tingkat LIBOR USD enam bulan, dengan margin 2,56 persen. Itu memiliki masa tenggang tiga tahun dan masa pengembalian delapan tahun. Setelah peningkatan pinjaman, untuk $500 juta yang diperoleh pada April 2020, tingkat bunganya kembali menjadi LIBOR USD enam bulan dan margin 2,51 persen. Itu memiliki masa tenggang tiga tahun dan masa pengembalian 10 tahun. Jadi Sri Lanka diberi tambahan dua tahun untuk membayar kembali pinjaman $500 juta yang diberikan pada tahun 2020 dibandingkan dengan persyaratan pinjaman tahun 2018.

Pada tahun 2021 juga CDB memberikan dua FCTFF lagi ke Sri Lanka, meningkatkan pinjaman yang ada. Yang pertama adalah pinjaman $500 juta lainnya yang diberikan pada April 2021 dengan tingkat bunga yang sama dengan FCTFF 2020, dengan masa tenggang dan periode pengembalian yang sama. 2 miliar renminbi Tiongkok lainnya diberikan pada Agustus 2021 dengan masa tenggang dan periode pengembalian yang sama.

Namun, mengingat besarnya krisis ekonomi yang dihadapi Sri Lanka, pinjaman ini tidak cukup untuk keluar dari masalah BOP yang serius dan mengatasi kekurangan cadangan devisa yang parah. Selama kunjungan Menteri Luar Negeri China Wang Yi baru-baru ini ke Sri Lanka, Rajapaksa menanyakan tentang kemungkinan restrukturisasi utang, mengingat bencana ekonomi yang sedang berlangsung. Meskipun permintaan ini, gubernur CBSL terus menekankan bahwa mereka akan memenuhi semua pembayaran karena kreditur internasional.

Meski restrukturisasi utang China akan memberikan ruang bernapas bagi Sri Lanka, itu sama sekali bukan jalan keluar dari krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya ini. Berlawanan dengan sensasionalisme Sri Lanka yang menjadi korban “jebakan utang” Tiongkok, masalah utang Sri Lanka jauh melampaui Tiongkok . Krisis ekonomi negara ini disebabkan oleh masalah ekonomi yang mengakar yang belum terselesaikan selama beberapa dekade . Alih-alih mengatasi masalah ini, Sri Lanka terus meminjam dari pasar modal internasional melalui penerbitan ISB. Pada akhir tahun 2021, dari saham utang luar negeri Sri Lanka yang beredar, 36 persen adalah ISB dan hanya sekitar 14 persen dari total utang publik yang terutang ke China.

Realitas sederhananya adalah bahwa China tidak dapat menyelamatkan Sri Lanka dari default utang negara dengan merestrukturisasi utang China yang diperoleh Sri Lanka. Pembayaran utang Sri Lanka ke China, termasuk pembayaran FCTFF selama tiga tahun ke depan, berjumlah sekitar 20 persen dari total pembayaran utang luar negeri sementara pembayaran ISB berjumlah hampir 50 persen dari pembayaran utang luar negeri. Selain itu, pembayaran kembali ISB mencakup pembayaran satu kali dalam jumlah besar sebesar $1 miliar atau lebih setiap tahun, yang merupakan ancaman serius bagi posisi BOP negara tersebut. Seperti yang ada sekarang, Sri Lanka tidak memiliki cadangan mata uang asing yang cukup untuk melakukan pembayaran pokok ISB yang besar ini, termasuk ISB senilai $1 miliar yang jatuh tempo pada bulan Juli tahun ini, kecuali jika dolar AS secara ajaib muncul begitu saja di Sri Lanka.

Juga terbukti bahwa sementara China ingin menjaga hubungan ekonomi yang kuat dengan Sri Lanka, mereka berhati-hati untuk tidak mengambil risiko yang tidak perlu. Pengaturan swap mata uang sebelumnya membuktikan hal ini.

Pada tahun 2020, Sri Lanka menandatangani perjanjian pertukaran mata uang bilateral dengan People’s Bank of China (PBoC). Namun, ini adalah pengaturan siaga sebesar 10 miliar RMB ($1,5 miliar) yang akan digunakan untuk perdagangan bilateral dan tujuan lain selama tiga tahun. Dengan demikian, itu dihitung sebagai bagian dari cadangan mata uang asing. Pada bulan Desember, PBoC mengizinkan Kolombo untuk menarik 10 miliar RMB ini ke cadangan Sri Lanka, yang memungkinkan negara kepulauan itu untuk hampir menggandakan cadangan mata uang asingnya dari $1,6 miliar menjadi 3,1 miliar . Menurut utusan Tiongkok untuk Sri Lanka, pertukaran ini adalah pengaturan unik yang disediakan oleh Tiongkok .

Namun, karena swap dalam RMB, itu tidak dapat digunakan untuk melakukan pembayaran pinjaman dalam dolar AS. Pertukaran ini tidak membantu Sri Lanka untuk menyelesaikan ISB, yang merupakan kekhawatiran terbesar terkait pembayaran pinjaman luar negeri. Oleh karena itu, swap mata uang ini berbeda dengan swap mata uang yang disediakan oleh India di masa lalu, yang memberikan dolar AS ke Sri Lanka untuk mengatasi masalah yang berkaitan dengan likuiditas dolar. Pertukaran mata uang dengan PBoC tidak menyediakan likuiditas itu. Ini berarti China telah mengambil opsi yang relatif berisiko rendah untuk mengelola hubungan ekonominya dengan Sri Lanka, daripada memberikan pinjaman dolar AS ke Sri Lanka untuk mengelola kekurangan mata uang asing.

Mengembalikan Hubungan Ekonomi Dengan India

Dalam krisis ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya ini, China bukan satu-satunya sekutu yang dicari dukungan dari Sri Lanka. Selama dua tahun terakhir, Sri Lanka semakin memperkuat hubungan ekonomi dengan India dan mencari dukungan berkali-kali. India juga telah memanfaatkan kesempatan ini untuk memperluas kehadiran ekonominya di Sri Lanka mengingat kehadiran ekonomi Cina yang meningkat di tetangga dekat India.

Pada bulan Februari, ketika kekurangan mata uang asing menjadi parah, Sri Lanka menandatangani fasilitas kredit $500 juta dengan India untuk mengimpor bahan bakar . Ini adalah bagian dari paket keuangan yang disepakati India untuk diberikan kepada Sri Lanka untuk menghadapi krisis ekonomi. Selama minggu terakhir bulan Februari, menteri keuangan Sri Lanka dijadwalkan mengunjungi India untuk sisa bagian dari paket keuangan yang dijanjikan oleh India. Di bawah ini, Sri Lanka diharapkan menerima fasilitas kredit $ 1 miliar untuk mengimpor barang-barang penting dari India . Namun, kunjungan itu ditunda tanpa batas waktu karena “masalah penjadwalan menit terakhir.”

Dengan fasilitas kredit ini, Sri Lanka hampir tidak dapat mengelola beberapa item penting dalam jangka pendek. Namun, fasilitas kredit ini tidak akan membantu Sri Lanka untuk keluar dari krisis ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Itu hanya menunda default yang tak terhindarkan.

Fasilitas kredit ini kemungkinan akan membuat India menjadi sumber impor utama Sri Lanka, menyusul China. Pada tahun 2018, China menjadi eksportir utama ke Sri Lanka, melampaui India, yang telah menjadi sumber utama impor Sri Lanka selama hampir dua dekade.

Krisis ekonomi ini juga telah memungkinkan India untuk memenuhi kepentingan geopolitiknya sendiri dengan meningkatkan kehadiran mereka di tempat-tempat penting yang strategis di Sri Lanka. Anak perusahaan dari perusahaan minyak pemerintah India, Lanka Indian Oil Company (LIOC), menandatangani kesepakatan untuk mengembangkan ladang minyak Trincomalee sebagai usaha patungan bersama dengan Sri Lanka. Dengan demikian, 51 persen dari usaha patungan dimiliki oleh Ceylon Petroleum Corporation sementara LIOC memiliki 49 persen sisanya. Kesepakatan ini telah terhenti selama bertahun-tahun karena sifat proyek yang kontroversial, tetapi krisis memberikan peluang bagi India untuk menyegel kesepakatan.

Apa yang ada di masa depan?

Seperti yang berulang kali dicatat dalam artikel ini, Sri Lanka berada di ambang default berdaulat. Kelemahan ekonomi yang mengakar di negara itu telah diperburuk sejak awal pandemi. Saat Sri Lanka menghadapi krisis ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya, hubungan negara itu dengan China dan India juga mengalami perubahan yang menarik. Selama ini Sri Lanka berusaha menyeimbangkan kedua negara dan menuai keuntungan dari kepentingan geopolitik China dan India, karena kedua negara memiliki kepentingan strategis di Sri Lanka. Ini adalah strategi Sri Lanka untuk menghindari mencari bantuan IMF dan melakukan reformasi ekonomi. Namun, ini adalah permainan yang berbahaya untuk dimainkan bagi negara yang sedang menghadapi krisis ekonomi yang parah. Dalam situasi seperti ini, negara-negara yang rentan, dalam hal ini Sri Lanka, tidak memiliki daya tawar yang besar;

Di sisi lain, apa pun pilihan yang dibuat oleh pemerintah – dan terlepas dari restrukturisasi utang Sri Lanka, gagal bayar, atau bahkan berhasil terus membayar utangnya – Sri Lanka akan menghadapi banyak kesulitan di tahun-tahun mendatang. Dalam keadaan seperti itu, dukungan dari China dan India sangat penting bagi Sri Lanka. Namun, Sri Lanka harus berhati-hati dalam melindungi kepentingan nasionalnya ketika memasuki kesepakatan ekonomi. Negara perlu memfasilitasi investasi dan perdagangan untuk memperbaiki masalah ekonomi yang belum terselesaikan alih-alih mencoba mengambil keuntungan dari persaingan geopolitik.

The post Krisis Ekonomi China, India, dan Sri Lanka yang Belum Pernah Terjadi Sebelumnya appeared first on Daftar Nama Judi Slot Online Paling Gacor 2022.

Source

Leave a Comment


To prove you're a person (not a spam script), type the security word shown in the picture.
You can enter the Tamil word or English word but not both
Anti-Spam Image