Home » Rekor Penyitaan Menandai Kebangkitan Sri Lanka Sebagai Pusat Penyelundupan kura-kura Bintang

Rekor Penyitaan Menandai Kebangkitan Sri Lanka Sebagai Pusat Penyelundupan kura-kura Bintang

Source

Rekor Penyitaan Menandai Kebangkitan Sri Lanka Sebagai Pusat Penyelundupan kura-kura Bintang – Di dalam pusat perbelanjaan mewah di ibu kota Thailand, Bangkok, seorang pria berpakaian santai bertemu dengan seorang pelanggan potensial. Mereka membahas cara membawa kura-kura hidup ke negara itu untuk dijual sebagai hewan peliharaan.

Rekor Penyitaan Menandai Kebangkitan Sri Lanka Sebagai Pusat Penyelundupan kura-kura Bintang

 Baca Juga : 10 Fakta Menarik Tentang Sri Lanka

transcurrents – “Saya memiliki 560 ekor kura-kura hidup dengan ukuran 5-12 sentimeter [2-5 inci] dan kura-kura tersebut dapat dikirim melalui India, Sri Lanka, dan Malaysia karena saya tahu orang-orang yang membantu di bandara ini,” kata pemasok itu dengan percaya diri secara diam-diam. video yang direkam. “Saya juga memiliki peternakan [kura-kura] kecil di Kolombo,” tambahnya.

Pemasoknya adalah Wasim Sheriff , alias Mona atau Machli, seorang pedagang satwa liar terkenal yang berbasis di India yang entah bagaimana berhasil menghindari pihak berwenang selama bertahun-tahun. Namun peruntungannya habis pada kesempatan ini karena pembeli yang merekam pertemuan itu ternyata adalah seorang informan yang mencoba melacak jalur penyelundupan kura-kura ilegal. Berdasarkan informasi, Machli ditangkap pada Oktober 2017 di India dengan 1.012 kura-kura.

Pusat perdagangan internasional baru

Investigasi ini merupakan bagian dari operasi rahasia dengan kode nama Operasi Naga dan dilakukan oleh Komisi Keadilan Satwa Liar ( WJC ), ​​sebuah LSM yang berbasis di Belanda, dari tahun 2016 hingga 2019. Tujuan Operasi Naga adalah untuk mengungkap kura-kura dan penyu ilegal. perdagangan di Asia Tenggara. Ini menghasilkan identifikasi 200 orang potensial yang berkepentingan dan mengungkapkan delapan jaringan kriminal yang beroperasi di India, Pakistan, Bangladesh, Sri Lanka, Malaysia dan Thailand.

Informasi yang digali oleh investigasi WJC dan diserahkan kepada otoritas penegak hukum mengakibatkan penangkapan beberapa penyelundup terkemuka dan sekitar 30 lainnya yang terlibat dalam persekongkolan internasional. Sifat perdagangan bawah tanah berarti ada juga penyuapan pejabat yang terlibat, menurut Sarah Stoner , penyelidik utama Operasi Naga. “Biasanya, biaya juga termasuk uang yang harus dikeluarkan pemasok untuk ‘memperbaiki’ kesepakatan atau menyuap pihak berwenang untuk membantu menyelundupkan kura-kura,” katanya kepada Mongabay.

Penyelidikan juga mengkonfirmasi bahwa kura-kura bintang India ( Geochelone elegans ), spesies asli India, Sri Lanka dan Pakistan, juga merupakan spesies kura-kura yang paling banyak diperdagangkan dalam perdagangan hewan peliharaan ilegal global. Kura-kura bintang dikumpulkan dalam jumlah puluhan ribu setiap tahun dari India dan diselundupkan ke negara-negara Asia Timur dan Tenggara seperti Malaysia, Thailand, dan Hong Kong. Bandara di kota Chennai di India selatan telah lama menjadi pusat penyelundupan kura-kura bintang, tetapi karena tindakan keras semakin intensif, para penyelundup mencari rute alternatif.

Bangladesh adalah titik transit lain yang digunakan oleh penyelundup untuk waktu yang lama, tetapi seperti hub lainnya sekarang sedang disaingi oleh Sri Lanka, rute baru utama untuk transshipment semacam itu.

Itu tidak terjadi baru-baru ini pada tahun 2015, ketika sebuah studi oleh Neil D’Cruze dari Unit Penelitian Konservasi Satwa Liar (WildCRU) Universitas Oxford menemukan bahwa Sri Lanka bahkan tidak terdaftar sebagai pusat perdagangan skala besar. “Sepanjang penelitian kami, kami tidak menemukan bukti yang menunjukkan bahwa kura-kura bintang India diperdagangkan melalui India baik dari Sri Lanka atau Pakistan,” kata penelitian tersebut.

Perubahan sejak itu, bagaimanapun, telah cepat. Peristiwa terobosan yang mengungkap keterlibatan Sri Lanka dalam perdagangan ilegal terjadi pada Juni 2017 , ketika Angkatan Laut Sri Lanka mencegat sebuah sampan dari India yang membawa 2.098 kura-kura bintang hidup. Pada bulan Desember 2017, pihak berwenang menangkap 1.200 kura-kura di kota barat laut Kalpitiya, yang dikenal karena hubungan penyelundupan ilegalnya dengan India selatan. Sebuah serangan terpisah di India pada Mei 2018 mengakibatkan penyitaan 1.438 kura-kura bintang, yang dilaporkan akan diselundupkan ke Sri Lanka melalui laut, membenarkan bahwa negara kepulauan itu telah menjadi penghubung penting dalam jaringan penyelundupan kura-kura.

Meningkatnya insiden penyelundupan

Pejabat bea cukai Sri Lanka juga telah melakukan beberapa penyitaan dalam beberapa tahun terakhir: 41 kura-kura pada tahun 2016 dan 304 pada tahun 2019 yang ditemukan dalam kepemilikan penumpang. Pada 2015, bea cukai menyita 124 kura-kura pada 2 Juli dan 488 pada 28 Juli . Pada 2017, sebuah penggerebekan menyebabkan ditemukannya sekitar 200 kura-kura yang bukan asli Sri Lanka, indikasi yang jelas bahwa negara tersebut telah menjadi pusat transit.

Machli, penyelundup India yang ditangkap pada tahun 2017, menyombongkan diri memiliki peternakan kura-kura di Kolombo, ibu kota komersial Sri Lanka, menurut Sunil Sumanarathne , kepala “pasukan terbang” Departemen Konservasi Satwa Liar ( DWC ) Sri Lanka. . Selama penggerebekan, petugas berhasil menemukan kura-kura bintang yang disimpan di lokasi yang berbeda, tetapi jumlahnya rendah dan hampir semua kasus tersebut tampaknya merupakan koleksi pribadi, kata Sumanarathne. Seringkali, tampaknya individu telah mengambil kura-kura bintang liar untuk dipelihara sebagai hewan peliharaan. Dalam beberapa kasus, tim menemukan operasi penangkaran yang berhasil, tetapi tidak ada bukti bahwa kura-kura dibiakkan untuk diperdagangkan, kata Sumanarathne kepada Mongabay.

Dalam kasus terbaru, pada Oktober 2021, polisi menyita 223 kura-kura bintang hidup di sebuah lokasi dekat bandara internasional Kolombo. Mereka menangkap dua orang India dan satu orang Sri Lanka karena memiliki satwa liar dan menyerahkan kura-kura ke DWC.

“Ini akan menjadi kesempatan emas bagi Sri Lanka untuk menyelidiki akar penyelundupan kura-kura bintang karena beberapa kasus serupa dilaporkan dalam beberapa tahun terakhir,” kata Samantha Gunasekara , mantan kepala Unit Perlindungan Keanekaragaman Hayati kantor pabean . Terduga penyelundup yang ditangkap hanya mengaku bersalah dan membayar denda, lolos dengan sedikit atau tanpa tindak lanjut oleh pihak berwenang, kata Gunasekara.

Di India, pihak berwenang menyita sekitar 5.000 kura-kura bintang antara Oktober 2021 dan Februari 2022, menurut data India. Di Sri Lanka, di mana populasi kura-kura bintang jauh lebih kecil, ada total penyitaan 5.487 kura-kura selama periode yang lebih lama, dari 1997 hingga 2019, dalam sembilan penggerebekan berbeda. Tetapi melihat lebih dekat pada angka-angka tersebut menunjukkan pola yang jelas: Hampir 60% penyitaan, sekitar 3.130 kura-kura bintang, terjadi antara tahun 2015 dan 2017 saja.

Sementara banyak dari kura-kura bintang yang disita adalah yang diselundupkan keluar dari India, perdagangan kura-kura bintang yang ditangkap dari Sri Lanka meningkat. Volumenya lebih rendah daripada di India, yang berarti pengumpulannya bisa lebih mudah tidak terdeteksi, dan terkadang muncul sebagai koleksi pribadi untuk hewan peliharaan domestik. Tetapi jika semua informasi ini dapat disatukan, kata Gunasekara, pihak berwenang akan dapat menghubungkan titik-titik dan mengidentifikasi pola perdagangan yang jelas.

Investigasi WJC menemukan Sri Lanka menjadi pusat transit dan tempat asal kura-kura bintang. Penyelidik mengatakan ini memperkuat kebutuhan Sri Lanka untuk meningkatkan upaya untuk mengekang perdagangan satwa liar, karena ada juga bukti spesies lain yang diperdagangkan melalui pelabuhan pulau itu, seperti teripang .

Negara Asal

Herpetologis veteran Sri Lanka Anslem de Silva , yang telah mempelajari kura-kura bintang selama beberapa dekade, mengatakan kepada Mongabay bahwa survei awal yang dilakukan sekitar tahun 1995 mengidentifikasi banyak lokasi dari mana kura-kura liar dikumpulkan untuk diselundupkan ke luar negeri oleh kolektor lokal.

Sementara spesies Sri Lanka sama dengan yang ditemukan di anak benua India, desain karapasnya lebih tajam dan dianggap oleh kolektor lebih indah daripada sepupu India mereka, kata De Silva. Pedagang secara khusus meminta “kura-kura bintang Sri Lanka,” tambahnya, dan sebuah studi tentang situs perdagangan online dan posting media sosial yang mengiklankan kura-kura untuk dijual cenderung menekankan Sri Lanka sebagai asalnya.

Sebuah studi oleh De Silva dan Jordi Janssen untuk pemantau perdagangan satwa liar TRAFFIC menemukan kura-kura bintang asal Sri Lanka dalam perdagangan internasional telah dinyatakan sebagai tangkapan liar, sebuah indikasi penyelundupan.

Sebagian besar iklan dan posting online untuk kura-kura bintang mengklaim bahwa hewan tersebut telah dibesarkan di penangkaran. Basis data perdagangan yang dikelola oleh CITES , konvensi perdagangan satwa liar internasional, menunjukkan bahwa 248 kura-kura bintang diekspor untuk tujuan komersial dari Sri Lanka antara tahun 1978 dan 1985, menunjukkan bahwa sebagian dari hewan yang diperdagangkan saat ini adalah keturunan dari kura-kura yang diekspor secara legal.

Saket Badola , kepala kantor TRAFFIC India, mengatakan kepada Mongabay bahwa perdagangan internasional kura-kura bintang beroperasi dengan cara yang sangat terorganisir. Dimulai dengan penduduk desa atau pengumpul primer, yang mengumpulkan hewan dari alam liar. Mereka menyimpan kura-kura bersama mereka sampai seorang kolektor tingkat yang lebih tinggi mengambilnya dan menjualnya kepada seorang perantara, yang menyimpannya di tempat-tempat yang dapat digambarkan sebagai rumah persembunyian. Ini adalah titik-titik yang digunakan oleh para pedagang untuk pengumpulan, penyimpanan dan distribusi, di mana hewan hidup disimpan sampai diperdagangkan, kata Badola.

Dia menambahkan bahwa sebagian besar kura-kura yang disita dari para pedagang cenderung berukuran sama. “Jika semua reptil yang ditangkap ini ditangkap di alam liar, ukurannya akan berbeda, jadi ada kemungkinan juga beberapa pedagang memelihara kura-kura liar untuk berkembang biak, tetapi ini juga ilegal,” kata Badola.

Di Sri Lanka, kura-kura yang disita biasanya dilepaskan kembali ke salah satu taman nasional zona kering negara itu. Tetapi dengan melepaskan kura-kura bintang dari India dan Sri Lanka bersama-sama di satu tempat, ada risiko karakteristik unik varietas Sri Lanka akan hilang seiring waktu, kata De Silva. Dalam sebuah studi tahun 2020 , De Silva dan rekannya berpendapat bahwa mungkin sudah terlambat untuk mencegah hilangnya “diferensiasi filgeografis” ini.

Upaya perlindungan

Kura-kura bintang pertama kali terdaftar di bawah CITES Appendix II pada tahun 1975 dan diangkat ke Appendix I pada tahun 2019 , melalui proposal yang diperjuangkan oleh India dan Sri Lanka, yang berarti perdagangan internasional mereka dilarang.

Meskipun Apendiks I merupakan langkah positif, efektivitasnya bergantung pada bagaimana negara-negara yang berada di wilayah tersebut dan lainnya yang terlibat dalam perdagangan lintas batas dapat bekerja untuk memperkuat peraturan dan penegakannya, kata Chris Shepherd , direktur eksekutif dari Monitor Conservation Research Society, yang berfokus pada masalah perdagangan satwa liar. “Sangat penting untuk memiliki kolaborasi global untuk menangani perdagangan satwa liar ilegal lintas batas semacam ini,” kata Shepherd kepada Mongabay.

Selama masih ada permintaan kura-kura pemula India, akan selalu ada pasar gelap yang mendorong pemburu mengambil risiko untuk mengumpulkan hewan dari alam liar, katanya. Itu berarti penting juga untuk meningkatkan kesadaran konsumen bahwa spesies seperti kura-kura bintang India menjadi terancam punah karena permintaan. “Secara keseluruhan, permintaan reptil oleh perdagangan hewan peliharaan meningkat dengan makhluk endemik dan karismatik menghadapi ancaman yang jauh lebih tinggi untuk dikumpulkan dari alam liar,” kata Shepherd.

Untuk upaya terkoordinasi, penegakan hukum di tingkat lokal juga harus peka terhadap keseriusan masalah perdagangan satwa liar, kata Manori Gunawardena , direktur Environmental Foundation Limited (EFL), sebuah LSM Sri Lanka.

India telah mulai memperkuat mekanisme penegakannya, termasuk mendidik petugas bea cukai dan petugas bandara, kata Badola.

The post Rekor Penyitaan Menandai Kebangkitan Sri Lanka Sebagai Pusat Penyelundupan kura-kura Bintang appeared first on Daftar Nama Judi Slot Online Paling Gacor 2022.

Source

Leave a Comment


To prove you're a person (not a spam script), type the security word shown in the picture.
You can enter the Tamil word or English word but not both
Anti-Spam Image