Home » Sri Lanka Berjuang Dengan Beban Kesehatan Mental

Sri Lanka Berjuang Dengan Beban Kesehatan Mental

Source

transcurrents – Hampir setahun setelah perang saudara yang brutal di Sri Lanka dinyatakan berakhir oleh pemerintah, Nayanah Siva melaporkan masalah kesehatan mental yang dihadapi penduduk yang dilanda konflik.

Sri Lanka Berjuang Dengan Beban Kesehatan Mental – Sudah 23 tahun sejak suami Renuka (nama diubah) ditembak mati di jalan ketika dia sedang menunggu di halte bus di Jaffna, Sri Lanka utara. Renuka, yang saat itu sedang hamil besar dengan anak keduanya, dan putrinya yang berusia 3 tahun harus melarikan diri dari pulau yang dilanda konflik dan memulai hidup baru di barat. Sekarang, Renuka tinggal di flat perumahan umum di lantai dasar yang kecil dan suram di Amerika Utara; satu-satunya perabot adalah dua kursi taman dan sebuah televisi kecil.

Sri Lanka Berjuang Dengan Beban Kesehatan Mental

Televisi menggelegar keras ketika The Lancet mengunjungi Renuka, tapi dia mati rasa dan matanya kosong. Sebuah tas besar berisi botol pil tergeletak di lantai di sampingnya.

2 minggu sebelumnya dia telah ditangkap oleh polisi dan dipotong di bawah tindakan kesehatan mental, dan sekarang dia sedang minum obat untuk gangguan stres pasca-trauma dan episode psikotik. Ribuan mil jauhnya dari tempat semuanya dimulai, dan bertahun-tahun kemudian, Renuka akhirnya menyerah pada kesedihannya dan menerima perawatan; dia adalah salah satu dari ribuan korban perang saudara Sri Lanka.

Pada Mei 2009, Presiden Sri Lanka Mahinda Rajapaksa menyatakan bahwa konflik yang telah berlangsung selama 25 tahun di negara itu akhirnya berakhir. Setelah hampir tiga dekade pertempuran, emigran Sri Lanka di seluruh dunia dan politisi merayakan berakhirnya perang, dan ketika sorotan media berpindah ke tempat lain, orang-orang Sri Lanka yang dilanda perang harus bangkit dan melanjutkan aktivitas sehari-hari. kehidupan sehari-hari. Dan, seperti yang ditunjukkan oleh cerita Renuka, jarak dan waktu tidak serta merta menyembuhkan luka emosional dan mental berada di tengah perang.

Kesehatan mental telah menjadi perhatian di Sri Lanka selama beberapa waktu. Negara ini memiliki salah satu tingkat bunuh diri tertinggi di dunia, dengan rata-rata 6000 kematian per tahun; hampir 100.000 orang akan mencoba bunuh diri setiap tahun di Sri Lanka. Selain masalah kesehatan mental yang biasanya dilaporkan dalam lingkungan yang stabil, prevalensi penyakit mental di negara ini semakin diperparah tidak hanya oleh konflik tetapi juga oleh dampak yang menghancurkan dari tsunami Samudra Hindia tahun 2004. Semua faktor ini tidak dapat disangkal telah menyebabkan stres berat bagi orang-orang Sri Lanka, meningkatkan risiko trauma mental.

Sumber daya dan pendanaan untuk kesehatan mental di negara ini selalu rendah. Dan selama situasi perang, bahkan layanan paling dasar pun mungkin tidak berfungsi dan dalam kasus ini kesehatan mental mungkin berada di urutan bawah dalam daftar prioritas.

Basic Needs, sebuah organisasi kemanusiaan yang terutama bekerja dengan orang-orang dengan masalah kesehatan mental di negara berkembang, menyatakan bahwa hanya ada satu psikiater untuk setiap 500.000 orang di Sri Lanka, dan sebagian besar ahli ini terkonsentrasi di daerah perkotaan, meninggalkan perang yang dilanda perang. daerah seperti timur laut negara yang paling membutuhkan perawatan kesehatan mental, tanpa fasilitas yang memadai.

“Sementara Sri Lanka selalu memiliki indeks kesehatan yang baik, mengingat ukuran dan status sosial ekonominya, batasannya adalah pengeluaran keuangan yang diperlukan untuk menarik, memelihara, dan menyediakan layanan”, kata Russel D’Souza, yang adalah presiden bagian untuk Psikiatri Bencana dalam Asosiasi Psikiatri Dunia.

Biaya psikologis perang bagi mereka yang tinggal di dalamnya bisa sangat besar. “Dalam kehidupan warga sipil—apakah terus-menerus terkena pertempuran atau apakah tinggal di daerah bebas pertempuran—perang adalah bahaya yang selalu ada, terus membayangi pikiran mereka”, kata Piyanjali de Zoysa dan Tissa Weerasingha dalam sebuah penelitian tahun 2000 yang diterbitkan di Jurnal Ilmu Sosial Sri Lanka .

Yolanda Foster, peneliti Amnesty International Sri Lanka, mengatakan kepada The Lancet tentang percakapan yang dia lakukan dengan beberapa penyintas konflik. “Orang tua berbicara tentang bagaimana anak-anak mereka masih takut dengan suara keras setelah berbulan-bulan dihujani peluru. Saksi telah menggambarkan mimpi buruk setelah berbulan-bulan hidup di bunker dan perasaan cemas dan putus asa. Bagi beberapa orang, ada perasaan bersalah karena tidak dapat memberikan pemakaman yang layak kepada orang-orang yang mereka kehilangan.”

Salah satu keterbatasan terbesar dalam memahami status gangguan kesehatan mental di Sri Lanka adalah kurangnya informasi, khususnya di daerah pedesaan di negara itu dan di timur laut, di mana sebagian besar perang sedang berlangsung. “Saya pikir evaluasi yang tepat dari kesehatan mental penduduk perkotaan dan pedesaan belum [telah] dilakukan; terutama dalam skenario pasca perang”, kata Lalith Senarathna, peneliti klinis di School of Publich Health di University of Syndey, NSW, Australia, yang juga bekerja di South Asian Clinical Toxicology Research Collaboration di University of Peradeniya, Sri Lanka.

“Prevalensi masalah kesehatan mental yang tidak terdiagnosis — sementara atau permanen — mungkin lebih tinggi dari yang kita harapkan.” Senarathna mengatakan bahwa ada sejarah kurangnya intervensi kesehatan di antara daerah pedesaan dan yang terkena dampak perang.

Tantangan utama lainnya dalam perawatan kesehatan mental di Sri Lanka adalah kurangnya staf terlatih dalam sistem kesehatan, khususnya dalam hal staf perawatan kesehatan yang tidak memahami dan mengenali penyakit dan gangguan mental. Sherva Cooray, konsultan utama dalam psikiatri ketidakmampuan belajar, Central and North West London NHS Foundation Trust, Inggris, mencatat bahwa ada “kekurangan besar” ahli terlatih dalam kesehatan mental di Sri Lanka tetapi dia berpikir bahwa ini “perlahan membaik” , terutama karena beberapa program sedang didirikan di negara ini dengan upaya untuk melatih para profesional perawatan kesehatan tentang masalah kesehatan mental.

Baca Juga : Meningkatnya Penyelundupan Kura-kura Di Sri Lanka

Cooray dan suaminya, Marius, seorang pensiunan dokter, menguji coba skema pelatihan yang diadaptasi dari program WHO di Kolombo tahun lalu, yang sekarang mereka harapkan untuk diluncurkan ke seluruh negeri. Didanai oleh Asosiasi Psikiatri Dunia dan WHO, skema mereka termasuk mengadakan lokakarya dan menyediakan materi pelatihan bagi para dokter di Sri Lanka dengan harapan para dokter ini akan terus melatih profesional perawatan kesehatan lainnya di institusi mereka. “Kursus tersebut akan dikonsentrasikan kursus intensif 5 hari tentang kesehatan mental, yang akan memberikan gambaran komprehensif tentang gangguan mental, manajemennya, dan pencegahannya.”

Tidak hanya ada keterbatasan fasilitas kesehatan mental dan ahli terlatih di daerah pedesaan Sri Lanka, tetapi selalu ada sedikit masalah budaya dengan kesehatan mental di negara tersebut. “Kesehatan mental tidak dibahas secara terbuka di Sri Lanka. Ini terkait dengan tabu budaya”, kata Foster.

“Stigma yang melekat pada gangguan mental dari perspektif sosial dan budaya baik di komunitas Sinhala dan Tamil berkontribusi signifikan terhadap masalah tersebut”, kata Cooray.

Seperti halnya konflik apa pun, selalu ada kekhawatiran yang cukup besar tentang anak-anak perang dan pengaruhnya terhadap generasi mendatang. “Anak-anak adalah yang paling rentan dari semua situasi konflik dan pasca konflik”, kata Patrick McCormick, Petugas Komunikasi Darurat di UNICEF. “Banyak anak dalam situasi ini hanya mengetahui konflik, hanya mengenal perkelahian dan kekerasan, melarikan diri dari satu tempat ke tempat lain untuk menghindari kekerasan, dan tinggal di lokasi kamp sementara. Korban fisik dan mental pada orang-orang muda yang terjebak dalam konflik tidak terhitung.”

Sebuah laporan PBB dari Mayor Jenderal Patrick Cammaert, Utusan Khusus Perwakilan Khusus untuk Anak-anak dan Konflik Bersenjata, setelah kunjungan ke Sri Lanka pada bulan Desember 2009, menarik perhatian pada masalah anak-anak dalam konflik, dan secara khusus dia menunjuk pada kebutuhan rehabilitasi anak-anak yang direkrut untuk dilawan oleh kelompok ekstrim seperti Macan Pembebasan Tamil Eelam.

Tidak hanya kesehatan mental mantan anak yang direkrut ini menjadi perhatian utama, tetapi ada kekhawatiran tentang kesejahteraan umum dan hak asasi manusia anak-anak ini, yang sebagian besar masih ditahan di pusat rehabilitasi yang dikelola pemerintah. Dua organisasi kemanusiaan, Watch List on Children and Armed Conflict, dan Coalition to Stop the Use of Child Soldiers, menanggapi laporan Cammaert bulan lalu, dan mereka mengomentari situasi saat ini di Sri Lanka, “di mana pemantauan independen hak asasi manusia terhambat”.

“Meskipun perang telah berakhir, lingkungan saat ini di Sri Lanka tidak kondusif untuk pemajuan dan perlindungan hak-hak anak, termasuk mereka yang terkena dampak konflik bersenjata yang sekarang menghadapi banyak tantangan untuk kembali dan berintegrasi kembali ke dalam keluarga dan komunitas mereka.”

Foster dari Amnesty International sangat prihatin dengan situasi sekarang di Sri Lanka dan berbicara tentang “politik amnesia”.

“Kekerasan telah dihapus dari ingatan kolektif karena negara telah menolak untuk mengakui penghilangan paksa dan realitas teror skala besar. Dengan berakhirnya konflik, inilah saatnya untuk mengakui bahwa warga sipil di Sri Lanka perlu mengatasi kesedihan dan pantas bertanggung jawab atau luka mereka tidak akan sembuh”, katanya.

The post Sri Lanka Berjuang Dengan Beban Kesehatan Mental appeared first on Daftar Nama Judi Slot Online Paling Gacor 2022.

Source

Leave a Comment


To prove you're a person (not a spam script), type the security word shown in the picture.
You can enter the Tamil word or English word but not both
Anti-Spam Image