Home » Di Sri Lanka, Pertanian Organik Menjadi Sangat Krisis

Di Sri Lanka, Pertanian Organik Menjadi Sangat Krisis

Source

transcurrents – Dihadapkan dengan krisis ekonomi dan kemanusiaan yang semakin dalam, Sri Lanka membatalkan eksperimen nasional yang keliru dalam pertanian organik pada musim dingin ini.

Di Sri Lanka, Pertanian Organik Menjadi Sangat Krisis – Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa berjanji dalam kampanye pemilihan 2019 untuk mentransisikan petani negara itu ke pertanian organik selama 10 tahun. April lalu, pemerintah Rajapaksa menepati janji itu, memberlakukan larangan nasional terhadap impor dan penggunaan pupuk dan pestisida sintetis dan memerintahkan 2 juta petani di negara itu untuk beralih ke organik.

Di Sri Lanka, Pertanian Organik Menjadi Sangat Krisis

Hasilnya brutal dan cepat. Terhadap klaim bahwa metode organik dapat menghasilkan hasil yang sebanding dengan pertanian konvensional, produksi beras dalam negeri turun 20 persen hanya dalam enam bulan pertama. Sri Lanka, yang sudah lama berswasembada dalam produksi beras, terpaksa mengimpor beras senilai $450 juta bahkan ketika harga domestik untuk makanan pokok nasional ini melonjak sekitar 50 persen . Larangan itu juga menghancurkan tanaman teh nasional, ekspor utama dan sumber devisa .

Pada November 2021, dengan turunnya produksi teh, pemerintah mencabut sebagian larangan pemberian pupuk pada tanaman ekspor utama, termasuk teh, karet, dan kelapa. Dihadapkan dengan protes yang marah, inflasi yang melonjak, dan jatuhnya mata uang Sri Lanka , pemerintah akhirnya menangguhkan kebijakan untuk beberapa tanaman utama—termasuk teh, karet, dan kelapa—bulan lalu, meskipun berlanjut untuk beberapa lainnya. Pemerintah juga menawarkan $200 juta kepada petani sebagai kompensasi langsung dan tambahan $149 juta dalam bentuk subsidi harga kepada petani beras yang mengalami kerugian. Itu hampir tidak menutupi kerusakan dan penderitaan akibat larangan tersebut. Petani telah banyak dikritikpembayaran karena tidak mencukupi secara besar-besaran dan mengecualikan banyak petani, terutama produsen teh, yang menawarkan salah satu sumber pekerjaan utama di pedesaan Sri Lanka. Penurunan produksi teh saja diperkirakan mengakibatkan kerugian ekonomi sebesar $425 juta .

Biaya manusia bahkan lebih besar. Sebelum wabah pandemi, negara itu dengan bangga telah mencapai status berpenghasilan menengah ke atas . Saat ini, setengah juta orang telah tenggelam kembali ke dalam kemiskinan. Melonjaknya inflasi dan mata uang yang terdepresiasi dengan cepat telah memaksa Sri Lanka untuk mengurangi pembelian makanan dan bahan bakar karena harga melonjak. Ekonom negara telah meminta pemerintah untuk default pada pembayaran utang untuk membeli pasokan penting bagi rakyatnya.

Jauhnya pemikiran magis, keangkuhan teknokratis, delusi ideologis, egoisme, dan kepicikan belaka yang menghasilkan krisis di Sri Lanka berimplikasi pada kepemimpinan politik negara dan pendukung apa yang disebut pertanian berkelanjutan: yang pertama untuk merebut janji pertanian organik sebagai tindakan picik untuk memangkas subsidi pupuk dan impor dan yang terakhir untuk menunjukkan bahwa transformasi sektor pertanian negara seperti itu mungkin bisa berhasil.

Perjalanan Sri Lanka melalui kaca pandang organik dan menuju bencana dimulai pada tahun 2016, dengan pembentukan, atas perintah Rajapaksa, sebuah gerakan masyarakat sipil baru yang disebut Viyathmaga . Di situs webnya , Viyathmaga menggambarkan misinya sebagai memanfaatkan “potensi yang baru lahir dari para profesional, akademisi, dan pengusaha untuk secara efektif mempengaruhi perkembangan moral dan material Sri Lanka.” Viyathmaga mengizinkan Rajapaksa menjadi terkenal sebagai kandidat pemilu dan memfasilitasi pembuatan platform pemilunya. Saat ia mempersiapkan pencalonannya sebagai presiden, gerakan itu menghasilkan “ Pemandangan Kemakmuran dan Kemegahan,” agenda yang luas untuk bangsa yang mencakup segala hal mulai dari keamanan nasional hingga antikorupsi hingga kebijakan pendidikan, di samping janji untuk mentransisikan bangsa ke pertanian organik sepenuhnya dalam satu dekade.

Terlepas dari klaim Viyathmaga atas keahlian teknokratisnya, sebagian besar pakar pertanian terkemuka Sri Lanka dilarang membuat bagian pertanian dari platform tersebut, yang mencakup janji untuk menghapus pupuk sintetis secara bertahap, mengembangkan 2 juta kebun rumah organik untuk membantu memberi makan penduduk negara itu, dan mengubah hutan dan lahan basah negara untuk produksi pupuk hayati .

Setelah pemilihannya sebagai presiden, Rajapaksa mengangkat sejumlah anggota Viyathmaga ke dalam kabinetnya, termasuk sebagai menteri pertanian. Kementerian Pertanian Sri Lanka, pada gilirannya, membentuk serangkaian komite untuk memberi nasihat tentang penerapan kebijakan tersebut, sekali lagi tidak termasuk sebagian besar ahli agronomi dan ilmuwan pertanian negara itu dan sebaliknya mengandalkan perwakilan dari sektor organik kecil negara itu; pendukung akademis untuk pertanian alternatif; dan, khususnya, kepala asosiasi medis terkemuka yang telah lama mempromosikan klaim yang meragukan tentang hubungan antara bahan kimia pertanian dan penyakit ginjal kronis di provinsi pertanian utara negara itu .

Kemudian, hanya beberapa bulan setelah pemilihan Rajapaksa, COVID-19 tiba. Pandemi tersebut menghancurkan sektor pariwisata Sri Lanka yang menyumbang hampir setengah dari devisa negara pada 2019. Pada bulan-bulan awal 2021, anggaran dan mata uang pemerintah berada dalam krisis, kurangnya dolar turis sehingga menguras cadangan devisa Sri Lanka. tidak mampu membayar utangnya kepada kreditur Cina menyusul pesta-pesta pembangunan infrastruktur selama dekade sebelumnya.

Masukkan janji organik Rajapaksa. Sejak awal Revolusi Hijau di tahun 1960-an, Sri Lanka telah mensubsidi petani untuk menggunakan pupuk sintetis. Hasil di Sri Lanka, seperti juga di sebagian besar Asia Selatan, sangat mengejutkan: Hasil panen padi dan tanaman lainnya meningkat lebih dari dua kali lipat. Dipukul oleh kekurangan pangan yang parah baru-baru ini pada tahun 1970-an, negara itu menjadi aman pangan sementara ekspor teh dan karet menjadi sumber penting ekspor dan cadangan devisa. Produktivitas pertanian yang meningkat memungkinkan urbanisasi yang meluas, dan sebagian besar tenaga kerja negara itu pindah ke ekonomi upah formal , yang berpuncak pada pencapaian status pendapatan menengah atas resmi Sri Lanka pada tahun 2020.

Baca Juga : Alasan Mengapa Anda Harus Mengunjungi Sri Lanka

Pada tahun 2020, total biaya impor dan subsidi pupuk mendekati $500 juta setiap tahun . Dengan naiknya harga pupuk, tab tersebut kemungkinan akan meningkat lebih lanjut pada tahun 2021. Pelarangan pupuk sintetis tampaknya memungkinkan Rajapaksa membunuh dua burung dengan satu batu: memperbaiki situasi devisa negara sambil juga memotong pengeluaran besar-besaran untuk subsidi dari anggaran publik yang dilanda pandemi .

Tetapi jika menyangkut praktik dan hasil pertanian, tidak ada makan siang gratis. Input pertanian—bahan kimia, nutrisi, tanah, tenaga kerja, dan irigasi—memiliki hubungan penting dengan hasil pertanian. Sejak rencana itu diumumkan, para ahli agronomi di Sri Lanka dan di seluruh dunia memperingatkan bahwa hasil pertanian akan turun secara substansial. Pemerintah mengklaim akan meningkatkan produksi pupuk kandang dan pupuk organik lainnya sebagai pengganti pupuk sintetis impor. Tetapi tidak mungkin bangsa ini dapat memproduksi cukup pupuk di dalam negeri untuk menutupi kekurangan tersebut.

Setelah menyerahkan kebijakan pertaniannya kepada penganut sejati organik , banyak dari mereka terlibat dalam bisnis yang akan mendapat manfaat dari larangan pupuk, ekonomi palsu dari larangan pupuk impor sangat merugikan rakyat Sri Lanka. Hilangnya pendapatan dari teh dan tanaman ekspor lainnya mengerdilkan pengurangan arus keluar mata uang dari pelarangan pupuk impor. Intinya semakin negatif melalui peningkatan impor beras dan stok pangan lainnya. Dan penghematan anggaran dari pemotongan subsidi pada akhirnya sebanding dengan biaya kompensasi petani dan penyediaan subsidi publik untuk makanan impor.

The post Di Sri Lanka, Pertanian Organik Menjadi Sangat Krisis appeared first on Daftar Nama Judi Slot Online Paling Gacor 2022.

Source

Leave a Comment


To prove you're a person (not a spam script), type the security word shown in the picture.
You can enter the Tamil word or English word but not both
Anti-Spam Image